Virus HIV Varian Baru Ditemukan, Lebih Cepat Menular dan Berkembang Jadi AIDS

0
94
Ilustrasi obat antivirus HIV. Foto: Thinkstock
Advertisement

Human immunodeficiency virus (HIV) varian baru penyebab penyakit AIDS telah ditemukan di Belanda. HIV varian baru ini dianggap lebih cepat menginfeksi dan menyebabkan penyakit dibanding dengan virus versi lama.

Virus HIV menginfeksi dengan cara menghancurkan sel-sel kekebalan yang disebut sel CD4 di dalam tubuh, menyebabkan jumlah sel CD4 berkurang drastis. Jika tidak diobati, infeksi bisa berkembang menjadi AIDS.

Pada orang yang terinfeksi HIV varian baru yang kini disebut varian VB, jumlah CD4 turun dua kali lipat dibanding orang yang terinfeksi HIV versi lama. Jika tidak segera diobati, kata peneliti, varian VB akan dengan cepat berkembang menjadi AIDS.

Rata-rata, ini terjadi dalam waktu dua hingga 3 tahun sejak seseorang pertama kali didiagnosis mengidap HIV. Adapun penemuan ini telah diterbitkan di jurnal Science pada Kamis (3/2).

Kami menemukan bahwa rata-rata, individu dengan varian ini diperkirakan akan berkembang dari diagnosis menjadi ‘HIV lanjut’ dalam sembilan bulan, jika mereka tidak memulai pengobatan dan jika didiagnosis pada usia 30-an.

– Chris Wymant, penulis utama studi dan peneliti senior genetika statistik dan dinamika patogen di University of Oxford –

 

Virus HIV Varian Baru Ditemukan, Lebih Cepat Menular dan Berkembang Jadi AIDS (1)
Sel imun yang terinfeksi HIV. Foto: NIH/NIAID

Adapun varian VB ditemukan ketika para peneliti mengidentifikasi 17 orang yang terinfeksi HIV varian berbeda, di mana semua pasien membawa konsentrasi virus yang sangat tinggi dalam darah mereka di awal infeksi. 15 orang yang terinfeksi berasal dari Belanda, 1 dari Swiss, dan 1 lagi dari Belgia.

Varian yang baru ditemukan termasuk dalam subtipe genetik B, sekelompok virus HIV yang paling sering ditemukan di Eropa dan AS. Untuk menemukan lebih banyak contoh varian di Belanda, para peneliti meninjau data dari kohort observasional HIV nasional ATHENA, orang-orang dengan HIV-positif di Belanda yang didiagnosis antara tahun 1981 dan 2015.

Data urutan genetik virus tersedia lebih 8.000 individu, di mana sekitar 6.700 di antaranya terinfeksi virus subtipe B. Dalam kelompok ini, para peneliti mengidentifikasi 92 individu dengan varian VB yang khas, sehingga totalnya menjadi 109 orang.

Berdasarkan data klinis yang tersedia, 109 orang ini membawa viral load 3,5 kali lipat hingga 5,5 kali lipat lebih tinggi daripada orang yang terinfeksi dengan jenis subtipe B lainnya. Dan pada saat didiagnosis, orang yang terinfeksi varian VB memiliki jumlah CD4 lebih rendah daripada mereka yang terinfeksi jenis lain.

Virus HIV Varian Baru Ditemukan, Lebih Cepat Menular dan Berkembang Jadi AIDS (2)
Ilustrasi Cek HIV/AIDS. Foto: ANTARA FOTO/Destyan Sujarwoko

Mereka juga menemukan, varian VB membawa banyak mutasi, tersebar di seluruh genomnya. Berdasarkan analisis lebih lanjut, mereka memperkirakan varian VB kemungkinan pertama kali muncul pada akhir 1980-an atau 1990-an di Belanda.

Kabar baiknya, pengobatan antiretroviral, pengobatan standar untuk HIV bekerja dengan baik pada varian VB sama seperti pada HIV versi lama.

“Para penulis menggunakan studi kasus untuk mendukung pentingnya akses universal terhadap pengobatan,” kata Katie Atkins, rekan rektor di Edinburgh Medical School dan profesor di London School of Hygiene and Tropical Medicine yang tidak terlibat dalam penelitian.

“Selain karena kami ingin menekan jumlah korban meninggal akibat AIDS, kami juga ingin menekan jumlah kasus infeksi virus yang menyebar dan mencegah munculnya varian baru yang lebih mematikan.”

– Katie Atkins, rekan rektor di Edinburgh Medical School dan profesor di London School of Hygiene and Tropical Medicine

Studi masa depan dibutuhkan untuk mengungkap bagaimana varian VB menumpuk dalam darah dan menghancurkan sel CD4 dengan sangat cepat, dan juga memberikan rincian lebih lanjut tentang bagaimana varian pertama kali berevolusi.

source : www.kumparan.com

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here