Warga Muslim Pakistan dan India Protes Pernyataan yang Hina Nabi Muhammad

0
19
Warga Muslim melakukan aksi unjuk rasa menuntut pemerintah India menahan Nupur Sharma, pejabat Partai berkuasa BJP yang menghina Nabi Muhammad SAW dalam aksi di Mumbai, India Senin (6/6).
Advertisement

Warga Muslim di Mumbai, suatu kota di pantai barat India, dan di Karachi, Pakistan, kembali turun ke jalan-jalan memprotes pernyataan beberapa pejabat tinggi partai nasionalis Hindu yang berkuasa di India, yang dinilai telah menghina Nabi Muhammad SAW dan istrinya, Aisyah r.a.

 MUMBAI, INDIA — India menghadapi kemarahan diplomatik yang besar dari negara-negara berpenduduk mayoritas Islam setelah beberapa pejabat partai yang berkuasa menyampaikan pernyataan yang menghina Islam dan Nabi Muhammad SAW. Sejumlah negara Arab menuduh pernyataan itu telah menista agama Islam. Pemerintahan Modi berjuang keras mengatasi dampak ini.

Salah seorang demonstran, Syed Hashmi mengatakan, “Saya tidak meminta, tetapi saya menuntut perdana menteri kami, bahwa memecat Nupur Sharma saja dari Partai Bharatiya Janata tidak cukup. Berdasarkan laporan yang disampaikan kepada polisi, ia harus didakwa sebagai teroris dan dikenai UU Keamanan Nasional NSA untuk kegiatan antinasional. Ia harus ditangkap dan dipenjara.”

Setidaknya lima negara Arab telah menyampaikan protes resmi kepada India. Sementara itu, Pakistan dan Afghanistan juga bereaksi keras terhadap pernyataan yang dibuat oleh dua tokoh utama Partai Bharatiya Janata pimpinan Perdana Menteri Narendra Modi.

Puluhan siswa dan ulama di sebuah pesantren melancarkan protes di Karachi, menuntut agar Pakistan menghubungi Organisasi Konferensi Islam (OKI) untuk menekan India agar menggantung Nupur Sharma, juru bicara Partai Bharatiya Janta.

Warga Muslim Pakistan melakukan aksi yang sama mengutuk penghinaan terhadap Nabi Muhammad oleh pejabat Partai BJP India dalam aksi di Karachi, Pakistan Senin (6/6).
Warga Muslim Pakistan melakukan aksi yang sama mengutuk penghinaan terhadap Nabi Muhammad oleh pejabat Partai BJP India dalam aksi di Karachi, Pakistan Senin (6/6).

Samiul Haq Swati, pemimpin partai Islam Pakistan, Jamiat Ulema-e-Islam (JUI) di tingkat lokal, mengatakan, “Merupakan tanggung jawab pejabat-pejabat Pakistan untuk mengusir Komisioner Tinggi India dan memanggil pulang Komisioner Tinggi kita dari India. Pemerintah harus memboikot India secara ekonomi dan diplomatik. India seharusnya diisolasi dari dunia untuk membuatnya sadar bahwa menghina nabi kami merupakan kejahatan keji. Pernyataan ini memicu sentimen warga Muslim di seluruh dunia. Hati kami pedih.”

Kemarahan memuncak sejak pekan lalu setelah dua juru bicara partai yang berkuasa itu, Nupur Sharma dan Naveen Jindal, menyampaikan pernyataan-pernyataan yang dinilai sebagai penghinaan.

Partai pimpinan Modi tidak mengambil tindakan apapun terhadap kedua tokoh itu hingga hari Minggu (5/6) ketika akhirnya muncul protes diplomatik. Qatar dan Kuwait telah memanggil duta besar India di negara itu untuk menyampaikan nota protes.

Pernyataan kontroversial itu disampaikan menyusul meningkatnya aksi kekerasan yang menarget kelompok minoritas Muslim di India yang dilakukan oleh warga nasionalis Hindu, yang menjadi semakin berani dengan sikap diam Modi melihat serangan-serangan itu; bahkan sejak ia pertama kali terpilih tahun 2014.

Kementerian Luar Negeri Indonesia juga “mengutuk keras pernyataan” tersebut dan mengatakan telah mengirim pesan kepada Duta Besar India di Jakarta. [em/ka]

Source : www.voaindonesia.com

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here